Senin, 20 Mei 2013

Bromo I'm in Love




 


Bermula dari cerita2 saia pasca hiking ke Rinjani dengan hanya bermodal 600rb, dan mungkin juga karena influence film 5 cm.. Saia dan temen2 kuliah yang terhitung baru di dunia backpakeran berencana memulai petualangan dari yang agak soft,, yaitu ke bromo 

Awalnya kita berencana mau backpackeran sendiri. Tapi karena belum ada yang tau medannya kayak apa, cuti yang terbatas dan kebetulan banget ada rekomendasi EO trip dari kenalannya temen, akhirnya kita memutuskan untuk ikut paket trip tersebut.
Biaya paket pas kita lihat pertama kali bulan Maret 2013 masih 670ribu (include rafting amprong, makan 3x, akomodasi dan homestay), eh tiba2 mendadak naik aja jadi 860 rebu gegara ongkos kereta melonjak lebih dari 100%..parah!  *Sangat menohok untuk backpacker macam saia*

Tampak samping Kereta Api Matarmaja Ekonomi AC
Meeting point kita di st. senen depan alfamart pas dzuhur. Saia dateng jam set.1 an dan langsung disuguhi dengan pemandangan khas stasiun saat long weekend, para backpacker dgn carriel menggunung bertebaran dimana-mana!! Haduuuhh jadi makin kangen sama perjalanan ke rinjani tahun lalu.. dan dalam hati berdo’a semoga perjalanan kali ini indah dan bisa beneran berkesan.
Begitu sampe udah rame banget sama kumpulan org2  yang mau ke bromo dan semeru.  Dateng langsung dapet kenalan baru dan dimintain KTP sama anak SmartTrip, ka Dimas.. Tapi omaigat! Karena penyakit lupa saia yang amat akut, mungkin juga karena packing mendadak beberapa jam sebelumnya, bahkan KTP pun saya ga bawa! untungnya boleh yah pake kartu JAMSOSTEK.. alhamdulillah :) 

“Geng” Kita berlima (2 org lainnya baru saia kenal pas di meeting point) alhamdulillahnya berurutan seatnya, 2 temen kampus, 1 “uni”nya temen (kita anggep uni kita juga deh) dan 1 kakak kelasnya temen (udah kayak bapaknya anak2, soalnya dia cowok sendiri diantara kita ber-4) . Sampe di dalem gerbong  trnyata kita duduk deketan sama bapak2 “marketing” yang ga berenti ngomong kecuali tidur (smpe habis energy nanggepinnya *peace yaa pak Is*). Lucunya pas pulang bangku kita samaan, otomatis deketan lagi sama Bapak itu, otomatis rame lagi, otomatis ga bisa tidur lagi *pengsaaan*
Ber-5-an aja di st. Madiun

Yang bikin agak BT diawal adalah kereta yg kita tumpangi harusnya berangkat jam 13:45an, tapi eh ternyata baru berangkat jam 16:20an! *misuh2 kesel sama PT.KAI* dan sebagai ganti rugi pulangnya kita Cuma dapet 1 cup pop mie dan sebotol aqua pas nyampe malang.. ya lumayanlah

Sepanjang perjalanan yang blm saling kenal langsung ngobrol2 seru, cerita ngalor ngidul seputar tempat wisata di Indonesia. Pak Is yang emang doyan kuliner dan udah sering jalan2 keliling Indonesia langsung berasa jadi guide kali yak?? Hehe..  Menderitanya saat menjelang malam. Kita mulai pada gelisah. Ngantuk bgt tapi tidur aja ga bisa.. yaa tau sendiri lah walaupun udah jadi kereta ekonomi AC tapi fasilitas tetep aja ga berubah dan di setiap stasiun setiap pedagang bisa bebas keluar masuk. *yaa namanya juga kereta murah*.. eh tapi ga murah juga sih ya, 130 REBU GITUU!!

Jam 11 siang kita baru sampe di st. Malang, jauh bgt melenceng dari jdwal awal yg harusnya smpe jam 8 pagi. Setelah foto2 bentar di balai kota Malang yang perempuan disuruh duluan ke homestay. 
Berhubung waktu itu hari Jum’at dan waktu udah mepet,para lelaki sholat trlebih dahulu di masjid sekitar stasiun. Perjalanan dari malang ke probolinggo, gubug klakah (homestay) ternyata lumayan jauh dan hampir makan waktu sejam. Sesampainya di homestay (yang ternyata adalah rumah warga sekitar yang sengaja disewakan untuk pendatang), kita langsung makan siang dan siap2 untuk memulai petualangan.   






Sekitar jam set.3 siang kita cabut untuk memulai rafting..yeaayyy!! Awalnya kita naik mobil biasa menuju tempat rafting, stlh memasang alat tempur lengkap, pembagian kelompok dan foto2..kita dibawa naik jeep ke hulu teratas dari sungai amprong. Saia dan seorang teman (Maya) di kelompok dipercaya untuk memegang dayung dan membantu guide mengarungi sungai *tsaaaeeelaahh..

















Jangan ditanya gimana rasanya saat itu.. Satu kata buat rafting kemarin, SEERRUUUUU.. Tracknya sih ga terlalu jauh, paling Cuma 7km, kalah jauh klo dibandingin sama rafting Citarik / Citatih. Tapi masalah terjal dan deras arusnya, amprong kayaknya cukup jagoan tentang ini. Terbukti saya dan teman saya Lia sempet kecebur dan kejedot batu2 kali yang segede gaban! Belom lagi posisi “BOOM”nya yang cukup tinggi (mungkin ± 3 meter),  bikin jantung mau copot *lebaaayy..

Setelah cukup lelah dengan basah2an itu, kira2 magrib kita balik ke homestay untuk bersih2, makan malam dan persiapan tidur karena tengah malamnya harus udah bangun lagi.

Jam 1 dini hari, kita semua di homestay siap2 untuk hunting sunrise. Kita berangkat pake jeep sekitar set.2an pagi, sambil ngantuk2 menantang dingin campur debu pasir. Pengalaman pertama bagi saia naik jeep berdiri, jadi ngerasa adegan 5cm beneran (walaupun pas rinjani kemarin juga ngerasain naik mobil pick up bak terbuka, TAPI ini LEBIH ELIT!). Pas nyampe cemoro lawang, apalagi jalur ke ranu pani hadoooohh.. berasa pengen ngikut biar sampe semeru, Maybe next time.aaamiin.. 
Sekitar jam 4an lewat dikit kita sampe pananjakan 1, tapi saya dan ke-4 kawan seperjuangan ngotot mau liat sunrise dari pananjakan 2. Sampai di panjakan 2 udah hampir subuh dan udah banyak banget tripod terpasang, tanda TEMPAT UDAH DI TEKEN. Dengan alibi, numpang2 sama pengunjung yg udah duluan dateng kita berhasil dapet spot yang bagus buat foto2.. yihaaa!!

 We are Five!!

Pas nyampe pananjakan 2 dan ngeliat detik2 matahari muncul sama perubahan warna langit.. masya Allah Cuma bisa bertasbih. Jadi ngerasa kecil, sekecil upil yang nyempil di di debu pasir. Indah banget!!!

Puas foto2, sekitar jam set.7an kita turun ke bromonya. Abis makan indomie yang dijual sama ibu2 asli tengger kita jalan lagi. Nah kali ini lumayan perjuangan nih, soalnya harus nyusurin bukit2 pasir dan 250an anak tangga buat ngeliat kawahnya dari deket. Perjalanan yang lumayan bikin nafas ngos2an.
  Jujur yah sebenarnya sih pas udah nyampe atas pemandangannya malah jadi biasa aja. Emang sih lebih deket sama gunung batok dan semeru, tapi bagusan pas liat dari pananjakan 2. Disini sempet nyesel banget, karena ga sempet naik kuda soalnya waktu udah mepet. Yang enak sih pas turun, soalnya bisa sambil lari,mikirnya klo jatuh di pasir ini, jadi ga bakalan terlalu sakit kan?



Sampai di pasir berbisik, langsung kepikiran pengen mampir ke pura luhur poten (pura yang ada sebelum tanjakan bromo). Tapi ternyata pura itu dibuka untuk umum klo lagi ada upacara agama Hindu aja :(
Naik jeep lagi ke spot selanjutnya, lautan pasiiirr.. surga banget nih buat para fotografer dan org2 yang hobi difoto. Jalan sedikit, kita bisa sampai ke bukit teletubbies dan padang savanna.. Sayang, lagi2 karena keterbatasan waktu kita jadi ga bisa eksplore semuanya. Cuma sempet liat2 sebentar :(


Sekitar jam 4 sore kita semua udah ready lagi di stasiun malang untuk balik  ke Jakarta. Kembali ke pucat kota penuh polusi. Kembali ke samar matahari yang tidak bisa terlihat bebas sebab gedung2 tinggi.
  

Selamat tinggal bromo…

Selamat tinggal debu pasir dan indahnya alam tengger..

Sampai jumpa lagi di waktu mendatang!











1 komentar: