Senin, 20 Mei 2013

Bromo I'm in Love




 


Bermula dari cerita2 saia pasca hiking ke Rinjani dengan hanya bermodal 600rb, dan mungkin juga karena influence film 5 cm.. Saia dan temen2 kuliah yang terhitung baru di dunia backpakeran berencana memulai petualangan dari yang agak soft,, yaitu ke bromo 

Awalnya kita berencana mau backpackeran sendiri. Tapi karena belum ada yang tau medannya kayak apa, cuti yang terbatas dan kebetulan banget ada rekomendasi EO trip dari kenalannya temen, akhirnya kita memutuskan untuk ikut paket trip tersebut.
Biaya paket pas kita lihat pertama kali bulan Maret 2013 masih 670ribu (include rafting amprong, makan 3x, akomodasi dan homestay), eh tiba2 mendadak naik aja jadi 860 rebu gegara ongkos kereta melonjak lebih dari 100%..parah!  *Sangat menohok untuk backpacker macam saia*

Tampak samping Kereta Api Matarmaja Ekonomi AC
Meeting point kita di st. senen depan alfamart pas dzuhur. Saia dateng jam set.1 an dan langsung disuguhi dengan pemandangan khas stasiun saat long weekend, para backpacker dgn carriel menggunung bertebaran dimana-mana!! Haduuuhh jadi makin kangen sama perjalanan ke rinjani tahun lalu.. dan dalam hati berdo’a semoga perjalanan kali ini indah dan bisa beneran berkesan.
Begitu sampe udah rame banget sama kumpulan org2  yang mau ke bromo dan semeru.  Dateng langsung dapet kenalan baru dan dimintain KTP sama anak SmartTrip, ka Dimas.. Tapi omaigat! Karena penyakit lupa saia yang amat akut, mungkin juga karena packing mendadak beberapa jam sebelumnya, bahkan KTP pun saya ga bawa! untungnya boleh yah pake kartu JAMSOSTEK.. alhamdulillah :) 

“Geng” Kita berlima (2 org lainnya baru saia kenal pas di meeting point) alhamdulillahnya berurutan seatnya, 2 temen kampus, 1 “uni”nya temen (kita anggep uni kita juga deh) dan 1 kakak kelasnya temen (udah kayak bapaknya anak2, soalnya dia cowok sendiri diantara kita ber-4) . Sampe di dalem gerbong  trnyata kita duduk deketan sama bapak2 “marketing” yang ga berenti ngomong kecuali tidur (smpe habis energy nanggepinnya *peace yaa pak Is*). Lucunya pas pulang bangku kita samaan, otomatis deketan lagi sama Bapak itu, otomatis rame lagi, otomatis ga bisa tidur lagi *pengsaaan*
Ber-5-an aja di st. Madiun

Yang bikin agak BT diawal adalah kereta yg kita tumpangi harusnya berangkat jam 13:45an, tapi eh ternyata baru berangkat jam 16:20an! *misuh2 kesel sama PT.KAI* dan sebagai ganti rugi pulangnya kita Cuma dapet 1 cup pop mie dan sebotol aqua pas nyampe malang.. ya lumayanlah

Sepanjang perjalanan yang blm saling kenal langsung ngobrol2 seru, cerita ngalor ngidul seputar tempat wisata di Indonesia. Pak Is yang emang doyan kuliner dan udah sering jalan2 keliling Indonesia langsung berasa jadi guide kali yak?? Hehe..  Menderitanya saat menjelang malam. Kita mulai pada gelisah. Ngantuk bgt tapi tidur aja ga bisa.. yaa tau sendiri lah walaupun udah jadi kereta ekonomi AC tapi fasilitas tetep aja ga berubah dan di setiap stasiun setiap pedagang bisa bebas keluar masuk. *yaa namanya juga kereta murah*.. eh tapi ga murah juga sih ya, 130 REBU GITUU!!

Jam 11 siang kita baru sampe di st. Malang, jauh bgt melenceng dari jdwal awal yg harusnya smpe jam 8 pagi. Setelah foto2 bentar di balai kota Malang yang perempuan disuruh duluan ke homestay. 
Berhubung waktu itu hari Jum’at dan waktu udah mepet,para lelaki sholat trlebih dahulu di masjid sekitar stasiun. Perjalanan dari malang ke probolinggo, gubug klakah (homestay) ternyata lumayan jauh dan hampir makan waktu sejam. Sesampainya di homestay (yang ternyata adalah rumah warga sekitar yang sengaja disewakan untuk pendatang), kita langsung makan siang dan siap2 untuk memulai petualangan.   






Sekitar jam set.3 siang kita cabut untuk memulai rafting..yeaayyy!! Awalnya kita naik mobil biasa menuju tempat rafting, stlh memasang alat tempur lengkap, pembagian kelompok dan foto2..kita dibawa naik jeep ke hulu teratas dari sungai amprong. Saia dan seorang teman (Maya) di kelompok dipercaya untuk memegang dayung dan membantu guide mengarungi sungai *tsaaaeeelaahh..

















Jangan ditanya gimana rasanya saat itu.. Satu kata buat rafting kemarin, SEERRUUUUU.. Tracknya sih ga terlalu jauh, paling Cuma 7km, kalah jauh klo dibandingin sama rafting Citarik / Citatih. Tapi masalah terjal dan deras arusnya, amprong kayaknya cukup jagoan tentang ini. Terbukti saya dan teman saya Lia sempet kecebur dan kejedot batu2 kali yang segede gaban! Belom lagi posisi “BOOM”nya yang cukup tinggi (mungkin ± 3 meter),  bikin jantung mau copot *lebaaayy..

Setelah cukup lelah dengan basah2an itu, kira2 magrib kita balik ke homestay untuk bersih2, makan malam dan persiapan tidur karena tengah malamnya harus udah bangun lagi.

Jam 1 dini hari, kita semua di homestay siap2 untuk hunting sunrise. Kita berangkat pake jeep sekitar set.2an pagi, sambil ngantuk2 menantang dingin campur debu pasir. Pengalaman pertama bagi saia naik jeep berdiri, jadi ngerasa adegan 5cm beneran (walaupun pas rinjani kemarin juga ngerasain naik mobil pick up bak terbuka, TAPI ini LEBIH ELIT!). Pas nyampe cemoro lawang, apalagi jalur ke ranu pani hadoooohh.. berasa pengen ngikut biar sampe semeru, Maybe next time.aaamiin.. 
Sekitar jam 4an lewat dikit kita sampe pananjakan 1, tapi saya dan ke-4 kawan seperjuangan ngotot mau liat sunrise dari pananjakan 2. Sampai di panjakan 2 udah hampir subuh dan udah banyak banget tripod terpasang, tanda TEMPAT UDAH DI TEKEN. Dengan alibi, numpang2 sama pengunjung yg udah duluan dateng kita berhasil dapet spot yang bagus buat foto2.. yihaaa!!

 We are Five!!

Pas nyampe pananjakan 2 dan ngeliat detik2 matahari muncul sama perubahan warna langit.. masya Allah Cuma bisa bertasbih. Jadi ngerasa kecil, sekecil upil yang nyempil di di debu pasir. Indah banget!!!

Puas foto2, sekitar jam set.7an kita turun ke bromonya. Abis makan indomie yang dijual sama ibu2 asli tengger kita jalan lagi. Nah kali ini lumayan perjuangan nih, soalnya harus nyusurin bukit2 pasir dan 250an anak tangga buat ngeliat kawahnya dari deket. Perjalanan yang lumayan bikin nafas ngos2an.
  Jujur yah sebenarnya sih pas udah nyampe atas pemandangannya malah jadi biasa aja. Emang sih lebih deket sama gunung batok dan semeru, tapi bagusan pas liat dari pananjakan 2. Disini sempet nyesel banget, karena ga sempet naik kuda soalnya waktu udah mepet. Yang enak sih pas turun, soalnya bisa sambil lari,mikirnya klo jatuh di pasir ini, jadi ga bakalan terlalu sakit kan?



Sampai di pasir berbisik, langsung kepikiran pengen mampir ke pura luhur poten (pura yang ada sebelum tanjakan bromo). Tapi ternyata pura itu dibuka untuk umum klo lagi ada upacara agama Hindu aja :(
Naik jeep lagi ke spot selanjutnya, lautan pasiiirr.. surga banget nih buat para fotografer dan org2 yang hobi difoto. Jalan sedikit, kita bisa sampai ke bukit teletubbies dan padang savanna.. Sayang, lagi2 karena keterbatasan waktu kita jadi ga bisa eksplore semuanya. Cuma sempet liat2 sebentar :(


Sekitar jam 4 sore kita semua udah ready lagi di stasiun malang untuk balik  ke Jakarta. Kembali ke pucat kota penuh polusi. Kembali ke samar matahari yang tidak bisa terlihat bebas sebab gedung2 tinggi.
  

Selamat tinggal bromo…

Selamat tinggal debu pasir dan indahnya alam tengger..

Sampai jumpa lagi di waktu mendatang!











Kamis, 20 Oktober 2011

Merindukan Mati Syahid


Menjelang shubuh, Khalifah Umar bin Al Khathab berkeliling kota membangunkan kaum muslimin untuk shalat shubuh. Ketika waktu shalat tiba, beliau sendiri yang mengatur saf (barisan) dan mengimami para jamaah.

Pada shubuh itu, tragedi besar dalam sejarah terjadi. Saat Khalifah mengucapkan takbiratul ihram, tiba-tiba seorang lelaki bernama Abu Lu'luah menikamkan sebilah pisau ke bahu, pinggang, dan ke bawah pusar beliau. Darah pun menyembur.

Namun, Khalifah yang berjuluk "Singa Padang Pasir" ini bergeming dari kekhusyukannya memimpin shalat. Padahal, waktu shalat masih bisa ditangguhkan beberapa saat sebelum terbitnya matahari. Sekuat apa pun Umar, akhirnya ambruk juga. Walau demikian, beliau masih sempat memerintahkan Abdurrahman bin 'Auf untuk menggantikan posisinya sebagai imam.

Beberapa saat setelah ditikam, kesadaran dan ketidaksadaran silih berganti mendatangi Khalifah Umar. Para sahabat yang mengelilinginya demikian cemas akan keselamatan Khalifah.

Salah seorang di antara mereka berkata, "Kalau beliau masih hidup, tidak ada yang bisa menyadarkannya selain kata-kata shalat!"

Lalu, yang hadir serentak berkata, "Shalat, wahai Amirul Mukminin. Shalat telah hampir dilaksanakan."

Beliau langsung tersadar, "Shalat? Kalau demikian di sanalah Allah. Tiada keberuntungan dalam Islam bagi yang meninggalkan shalat." Lalu, beliau melaksanakan shalat dengan darah bercucuran. Taklama kemudian, sahabat terbaik Rasulullah saw. ini pun wafat.

Sebenarnya, apa yang terjadi pada Umar Al Faruq ini adalah buah dari doa yang beliau panjatkan kepada Allah Swt. Alkisah, suatu ketika, saat sedang wukuf di Arafah, beliau membaca doa, "Ya Allah, aku mohon mati syahid di jalan-Mu dan wafat di negeri Rasul-Mu (Madinah)." (HR Malik)

Sepulangnya dari menunaikan ibadah haji, Umar pun menceritakan soal doanya itu kepada salah seorang sahabatnya di Madinah. Sahabat itu pun berkomentar, "Wahai Khalifah, jika engkau berharap mati syahid, tidak mungkin di sini. Pergilah keluar untuk berjihad, niscaya engkau bakal menemuinya."

Dengan ringan, Umar menjawab, "Aku telah mengajukannya kepada Allah. Terserah Allah."

Keesokan harinya, saat Umar mengimami shalat shubuh di masjid, seorang pengkhianat Majusi bernama Abu Lu'luah itu menghunuskan pisaunya ke tubuh Umar yang menyebabkan beliau mendapat tiga tusukan dalam dan tubuhnya pun roboh di samping mihrab.

Seperti itulah, Allah telah mengabulkan doa Umar bin Al Khathab untuk bisa syahid di Madinah dan dimakamkan berdampingan dengan Rasulullah saw. dan Abu Bakar Ash Shiddiq.

Minggu, 23 Agustus 2009

Indonesiaku..Indonesiamu


Hampir seminggu pasca perayaan 64 tahun kemerdekaan Indonesia.. Tapi ngerasa ga sih klo ga ada progres tentang hal-hal yang berbau kebangsaan di Indonesia??bagus klo masih ada yang merasa tidak..tapi saia pribadi masih iya. Tiba-tiba jadi pengen nulis tentang Indonesia begitu denger lagu merah putihnya saykoji.. Terharu ajja denger lirik2nya,

Berakhirnya orde baru dan berganti dengan reformasi sebenarnya merupakn tantangan  tersendiri bagi bangsa Indonesia. Di zaman ini kebebasan berpendapat lebih terbuka lebar,,tapi yang lebih terlihat saat ini adalah euforia yang kebablasan. Saya kira ini sangatlah wajar karena dulu kita terlalu dibatasi dan cenderung berada di dalam tekanan. Menyamakan berbagai persepsi untuk menjadi sebuah tujuan nasional di zaman ini memang tidak mudah, sesuai dengan perkataan soekarno "Perjuanganku sekarang mudah karena melawan penjajah, namun perjuanganmu kedepan lebih sulit karena memerangi bangsamu sendiri". 

Meskipun udah 64 tahun katanya Indonesia MERDEKA,,namun berita2 tentang kemiskinan, tidak terpenuhinya hak2 azasi manusia, penjualan aset2 negara, perang antar suku, terorisme, kekerasan tehadap warga indonesia di luar negeri hingga keinginan suatu wilayah untuk memisahkan diri dari Indonesia masih eksis beredar di media2 cetak maupun elektronik. Pertanyaannya adalah sudahkah kita berbuat sesuatu untuk meminimalisir ini??

Disini rasa nasionalisme kita mesti dipertanyakan kembali. Berdasar data yang dihimpun oleh harian kompas, hanya ada 6 peserta UN SMA di Indonesia untuk tahun 2009 yang mendapat nilai 10 untuk pelajaran bahasa indonesia! Miris kah Anda? Kita malah lebih merasa bangga bila menggunakan istilah2/kalimat2 dengan bahasa asing dibandingkan dengan bahasa persatuan kita sendiri. Padahal negara lain saja contohnya "malingsia" malah repot2 melegalkan hasil rampokan produk kebudayaan kita agar bisa diakui sebagai bagian dari kebudayaan negaranya. Lha kok kita malah bangga sama kebudayaan luar.. Bukankah negeri kita sudah amat kaya??Lalu pertanyaan2 lain semisal..Ada berapa banyak sih lagu wajib nasional yang masih kita hafal?? masih inget ga pembukaan UUD Dasar yang memuat tujuan negara?? atau yang paling sederhana ajja masih hafal ga' lagu kebangsaan Indonesia Raya dan isi Pancasila dasar negara?? Bagi anak sekolah yang masih usia wajib belajar pastinya hafal dong yaa..kan tiap upacara dibacain,,kebangetan klo nggak! Tapi sebenarnya bukan cuma itu yang harus kita lakukan sebagai generasi muda. Banyak hal yang bisa dilakukan untuk mengisi semangat kemerdekaan. Misalnya,berprestasi dibidang akademik--jadi juara olimpiade..klo yang suka olahraga bisa jadi atlet nasional yang sering dapet kejuaraan, jadi duta lingkungan--ikut greenpiece indonesia,jadi relawan PMI..pokoknya ngelakuin sebanyak mungkin hal positif lah minimal untuk diri sendiri.  Jangan bisanya cuma dengerin musik2 lembek yang cengeng atau nonton acara reality show yang kebanyakan skenario.. Katanya kan cuma pemuda yang bisa merubah dunia.. klo istilahnya  mahasiswa, agent of change untuk masyarakat. Ga ada kata terlambat untuk memulai suatu perubahan kan??

Hidup Rakyat Indonesia!!

Garuda didadaku dibalut semangat merah putihmu..

Karena Indonesiaku adalah Indonesiamu..

MERDEKA!!!

Jumat, 14 Agustus 2009

menjemput cakrawala di surya kencana






Kmrn lewat fb saia baru ajja gabung di group pecinta gunung gede & pendaki indonesia. Entah kenapa sejak lama saia selalu tertarik dengan sesuatu yang berbau kegiatan alam dan lingkungan sosial. Sebenarnya hanya ingin "bernostalgila" + menilik lagi esensi apa yang didapat ketika benar-benar berada di alam milikNya--hutan dan gunung. 

Kira2 4 bulan yang lalu untuk pertama kalinya saia akhirnya berkesempatan untuk mencoba hal yang sejak lama ingin dilakukan..yaitu hiking,,waktu kmrn sih ke gede-pangrango. Waktu itu kita berangkat jam 11 malem trus nyampe jalur gunung putri jam 3 pagi. Berhubung itu pertama kalinya dan saia ga ngerti apaun ttg persiapan pendakian,,jadi ga ada istilah streching/warming up dulu..dan ketika baru berjalan kira2 1 km ajja udh berasa sesak napas haha..  Tapi setelah beberapa jam akhirnya saia mulai terbiasa dengan kotor,rasa sakit, beban berat,pkoknya hal2 apapun yang mungkin biasanya buat hati dan mulut ini ngedumel+ngoceh2 ga jelas. Tapi kali itu perjalanan terasa begitu menantang dan menyenangkan..yang ada di mindset waktu itu cuma mw cepet2 smpe atas dan ngerasain sensasi hebatnya

Salah satu penyebab yang ga pernah bikin saia bosen dan selalu semangat waktu itu adalah semangat itu sendiri yang dengan ramahnya dan ga bosen2nya ditularkan oleh sesama pendaki--walaupun baru kenal atau kita ga kenal sama sekali. Itu sebenernya yg bikin saya selalu salut sama org2 dan perkumpulan semacam ini. Mereka ga pernah membeda2kan perlakuan ke temen deketnya ataupun "saudara" sesama pendaki mereka. Pernah waktu itu saya baru turun gunung--beneran baru turun dari puncaknya gede..eeeh saia ketinggalan sama ka2 penanggung jawab di kelompok saia,,dan kami-saya dan sofi temen saya-akhirnya terus jalan ngikutin ajja jalur yang keliatan banyak pendakinya. Ketika baru bebrapa langkah ajja kita udah dipanggil2 sama mas2 pendaki,dia bilang kita disuruh jalan pelan2 ajja biar bareng sama rombongannya dia..yang bikin salutnya dia masih nawari kita permen,minum dan segala macem makanan yang bisa ngembaliin vitalitas tubuh. Suasana kekeluargaan dan persaudaraan tuh emang kental bgt klo kita udah disana dan sama mereka--ga peduli kenal atw ga

Trus hal yang udh pasti saia dapetin disana adalah keindahan panoramanya...subhanallah..betapa kecilnya kita jika sudah berada di surga duniaNya. Pertama kali yang bisa saia lakukan ketika tiba di surya kencana yaaa cuma menitikkan airmata. Gimana enggak,,setelah 4-5 jam jalan tanpa henti-kecuali buat shalat-akhirnya sampai juga di suatu tempat yang ga pernah dibayangin sebelumnya. Indah..indah banget,,suasana awalnya sih agak mistis karena sepanjang area depan surya kencana yang ada cuma padang ilalang yang ditenga2nya jalan setapak,eidelweis dipinggir2nya sama beberapa batu mirip batu nisan yang terhampar di kanan kiri jalan. Tapi begitu udah nemu banyak tenda2 dan ngeliat gunung gede dan pangrango dari deket..subhanallah deh..emg cuma bisa nangis smpe bengong sambil mikir "bener ga sih yg gw liat saat ini??"

Tapi masih ada satu dan lain hal sih yang bikin saia merasa agak miris melihatnya..ternyata tidak semua pendaki adalah pecinta alam..atau bahkan sebagian besar dari mereka hanya penikmat alam yang bisanya cuma jalan2 tapi ga pernah bertanggung jawab dengan kerusakan lingkungan yang mereka buat. Buktinya ajja nih saia masih ngeliat-klo ga bisa dibilang banyak mungkin beberapa-bungkus permen,bekas kopi sachetan, bungkus indomie dan sampah2 makanan lainnya. Kata senior2 yang udah sering mendaki gede pangrango dari tahun ke tahunnya sih banyak banget perubahan dari segi ekologi bahkan ekosistem hutan dan gunungnya sendiri. Kata mereka sekarang eidelweis udah banyak bgt berkurang..padahal klo yg saia lihat dari foto2 di group mereka-dulu itu populasi eidelweis bisa mencapai hampir ke tengah jalan di surya kencana.

Itu sebenarnya salah satu hal yang seharusnya kita cermati dengan baik-sebagai pecinta alam ataupun pemuda indonesia umumnya-.  Cuma negara indonesia yang mempunyai gunung, hutan, laut, flora dan fauna yang terbanyak dan terlengkap di dunia. Jadi jika semua itu kita rusak atau tidak terpelihara dengan baik..akankah itu nantinya hanya menjadi legenda untuk anak cucu kita?? 

Bangkitlah pemuda Indonesia

Bangkitlah harapan bangsa

Karena hanya disini kita bisa menemukan arti persahabatan, rasa persaudaraan, rasa kesatuan dan cinta terhadap Tuhan...